Inseminasi buatan, apa itu? Bagaimana ia berfungsi dan berapa harganya?

Sudah tentu, inseminasi tiruan adalah salah satu kaedah yang paling banyak digunakan oleh pasangan yang ingin mempunyai lebih banyak anak, tetapi mereka tidak berjaya secara semula jadi. Pada dasarnya, kaedah persenyawaan terdiri daripada suntikan sperma ke dalam rahim wanita, pada masa suburnya, sehingga memudahkan penyatuan gamet untuk pembentukan embrio.

Ujian inseminasi buatan pertama, dilakukan, di Amerika Syarikat, pada tahun 1884. Sebaliknya, di Brazil, ia baru tiba pada tahun 1970. Di samping itu, selama bertahun-tahun, ini adalah satu-satunya alternatif kehamilan untuk pasangan yang masalah kemandulan.

Metode ini juga ditunjukkan untuk pasangan dengan sedikit perubahan sperma, untuk kes perubahan pada rahim atau bahkan ketika tidak ada alasan yang jelas untuk kemandulan. Di samping itu, ia juga dapat dibuat dengan sperma yang didermakan, jika pasangannya tidak memilikinya di dalam air mani mereka atau dalam hal pasangan sesama jenis.

Inseminasi buatan: bagaimana ia dilakukan?

Pertama, untuk melakukan inseminasi buatan, langkah pertama adalah mengumpulkan air mani lelaki itu. Ini boleh dilakukan di rumah atau di makmal melalui melancap. Sampel dipilih di makmal, memisahkan sperma mengikut pergerakan mereka dan membuang sel-sel yang belum matang dan serpihan sel.

Di samping itu, jika perlu, sperma juga dapat diperoleh dari bank air mani. Sementara itu, wanita tersebut boleh mengambil ubat yang mendorong ovulasi yang boleh diambil secara lisan atau subkutan melalui suntikan. Semasa rangsangan, ultrasound bersiri dilakukan untuk memantau pertumbuhan folikel.

Ketika wanita itu berovulasi, penempatan sperma di dalam rahim dijadualkan. Ini akan berlaku di klinik pembiakan manusia. Paruh itik dimasukkan ke dalam vagina wanita dan kemudian kateter yang sangat nipis, di mana sperma melewati.

Sebagai tambahan, sperma dapat disimpan di serviks, dalam proses yang disebut inseminasi ultraservikal, atau lebih dekat dengan tiub, dalam inseminasi intrauterin. Selepas semua prosedur ini, ujian kehamilan dilakukan selama 12 hari.

Penyediaan

Pertama, lelaki itu mesti berpantang secara seksual selama dua hingga lima hari sebelum mengumpulkan air mani. Oleh itu, ini akan menjamin kualiti air mani. Selain itu, juga dapat mengelakkan tekanan yang berlebihan, panas di kawasan kemaluan, pengambilan alkohol dan merokok yang berlebihan dalam tempoh ini.

Sebaliknya, penting bagi wanita itu untuk mengetahui kesihatannya semasa hamil. Berat badan yang betul, vaksin terkini, tanpa merokok dan ditambah dengan asid folik. Di samping itu, pemeriksaan adalah penting untuk memeriksa sama ada terdapat penyakit kronik yang perlu dikawal semasa mengandung.

Kontraindikasi

Tempoh rawatan berlangsung sekitar sebulan. Wanita itu memulakan ubat pada awal kitaran haid selama kira-kira 15 hari dan inseminasi dilakukan setelah pembebasan telur, yang biasanya bertepatan dengan tempoh subur wanita itu. Selain itu, jika tidak ada persenyawaan, kemungkinan untuk meneruskan kitaran berikutnya.

Yang paling penting, kebanyakan klinik persenyawaan melakukan inseminasi buatan. Walaupun demikian, terdapat beberapa kontraindikasi. Sudah tentu ia sama seperti kehamilan biasa. Di samping itu, wanita yang mempunyai masalah kesihatan yang serius perlu berjumpa doktor sebelum prosedur.

Sekiranya terdapat risiko penyakit keturunan atau berjangkit, pendapat pakar terlebih dahulu adalah mustahak. Penggunaan ubat untuk induksi ovulasi dikontraindikasikan untuk wanita dengan karsinoma ovari, rahim atau payudara dan tumor hipotalamus atau kelenjar pituitari.

Calar

Pertama, terdapat 15% risiko kes kembar ini. Oleh itu, mesti ada penjagaan yang lebih besar dengan penjagaan pranatal dan hampir semuanya mengakibatkan kelahiran pramatang, yang berbahaya bagi ibu dan janin.

Risiko lain adalah Ovary Hyperstimulation Syndrome (OHS), apabila terdapat pengeluaran hormon estradiol yang lebih besar, yang disintesis di ovari. Akibatnya, ia meningkatkan pembengkakan dan kemungkinan wanita mengalami trombosis semasa kehamilan. Walau bagaimanapun, risiko ini kurang kerap berlaku dalam inseminasi, kerana ini adalah rawatan yang menggunakan dos hormon rendah dalam kebanyakan kes.

Nilai

Harga purata untuk melakukan prosedur adalah:

  • Inseminasi (tanpa ubat): Dari R $ 2,500.00 hingga R $ 3,500.00;
  • Persenyawaan Vitro (termasuk ubat-ubatan): Dari R $ 15,000.00 hingga 20,000.00.

Inseminasi Buatan vs Persenyawaan In Vitro

Kami banyak bercakap mengenai inseminasi buatan, tetapi bagaimana dengan IVF?

Persenyawaan in vitro adalah persenyawaan di luar organisma wanita. Ini ditunjukkan untuk wanita yang pernah mengalami ligasi tuba, walaupun dapat juga dilakukan dalam situasi lain. Dalam teknik ini, pesakit menerima ubat untuk ovulasi lebih dari satu gamet setiap kitaran haid dan telur yang dilepaskan dikeluarkan dan ditempatkan dalam medium yang kaya dengan nutrien bersama dengan sperma.

Selepas persenyawaan, telur menuju ke rumah hijau di mana pembahagian sel akan bermula sehingga membentuk embrio antara 8 dan 16 sel dalam 72 jam, selepas itu pembelahan sel akan diletakkan di rahim wanita. Biasanya, lebih daripada satu embrio ditanam untuk meningkatkan peluang kejayaan.

Manakah antara dua kaedah yang akan digunakan? Tidak ada jawaban yang tepat, kerana ada peluang yang sama untuk kedua-duanya. Untuk mengetahui yang mana satu daripada yang terbaik untuk anda, adalah perlu berjumpa doktor dan dia akan memberikan panduan.

Adakah anda menyukai artikel ini? Anda juga akan menyukai ini: Cara hamil cepat, 8 petua yang berguna untuk hamil

Sumber: Minha Vida Gineco

Gambar pilihan: Ricardo Beck