Poá - Asal cetakan, bagaimana ia menjadi klasik dan bagaimana menggunakannya

Sekiranya anda berfikir bahawa cetak polka dot, atau lebih tepatnya polka dot, petit-pois atau polka dot sudah lama ketinggalan zaman, anda sangat salah. Pertama, cetakan polka dot bukan hanya sekeping klasik, tetapi juga cetakan abadi yang tidak pernah meninggalkan almari fesyen.

Lebih-lebih lagi, poá telah menjadi klasik dalam fesyen sejak tahun 1950-an. Namun, kini fesyen bintik-bintik telah mempelbagaikan sedikit lagi. Nah, sebelum cetakan itu terhad kepada dua antara hitam dan putih. Pada masa kini, corak ini telah memperoleh warna, bentuk dan dimensi baru.

Bahkan membuat kombinasi dengan cetakan lain. Seperti, jalur, cetakan haiwan dan bunga. Sebenarnya, popularitinya begitu hebat sehingga hari ini anda dapat menjumpai pakaian bukan sahaja pada pakaian, tetapi juga aksesori, kuku, benda hiasan dan juga fesyen lelaki.

Secara umum, popularisasi ini disebabkan oleh cetakannya yang menggembirakan, yang, dengan cara ini, memberikan sentuhan vintage kepada produksi. Bagaimanapun, poá pada masa lalu sangat berkaitan dengan pakaian gadis-gadis yang mematuhi gaya pin-up, gaya yang sangat umum dari tahun 40-an dan 50-an.

Asal cetakan klasik

Yang paling penting, cetakan polka dot tidak muncul dan menjadi popular dalam sekelip mata. Sebenarnya, poá, diilhami oleh gaya muzik, yang disebut polka. Secara umum, gaya ini dibawa ke Amerika oleh pendatang dari Eropah Timur.

Tetapi, apa hubungannya dengan bola? Pada dasarnya, pendatang ini mempunyai budaya menari dalam bentuk bulat. Oleh itu, mereka mencipta kostum yang merujuk kepada tarian ini. Iaitu, kostum dengan bola bercetak besar. Kemudian, istilah polka dots atau bola muncul dalam bahasa Inggeris.

Walau bagaimanapun, mempopularkan poá berlaku kemudian. Tetapi sebelum itu, Walt Disney, pada tahun 1928, mencipta watak Minnie Mouse. Sekiranya anda tidak tahu, kostum Minnie semuanya dicetak dengan titik polka. Sebagai rasa ingin tahu, Walt Disney tidak memilih kostum dengan titik polka.

Sebenarnya, dia memilih bola, kerana cetakan pada waktu itu, kotak-kotak dan garis-garisnya bukan lagi hal baru. Oleh itu, baginya, bola akan menjadi cetakan baru dan berbeza untuk masa ini. Selepas Minnie, poá menjadi popular pada tahun 50-an, dan sejak itu, ia dikenali sebagai cetakan yang disukai.

Mempopularkan poá

Yang terpenting, poá, seperti yang telah kita katakan, mencapai kemuncaknya pada tahun 1950-an, dan lebih khusus lagi pada masa selepas perang. Pada dasarnya, dalam tempoh selepas perang ini, orang mencari perkara yang lebih menggembirakan, menarik dan menyeronokkan. Oleh itu, cetakan bola mula menjadi yang paling banyak digunakan.

Sebenarnya, dia menjadi popular setelah koleksi dari Dior dan juga beberapa bintang Hollywood, seperti Marilyn Monroe dan Audrey Hepburn memakainya. Akibatnya, dia menjadi simbol romantisme dan kewanitaan. Selepas, melonjaknya fesyen, beberapa lagu juga mula menggunakan cetakan ini dalam lirik.

Sebagai contoh, pada tahun 1960, lagu "Itsy bitsy teenie wennie yellow polka dot bikini", yang dibawakan oleh Brian Hyland menjadi sangat terkenal. Begitu banyak, sehingga mencapai senarai Billboard Top 100. Selain direkodkan semula, oleh negara lain. Antaranya, Brazil.

Bagi kami orang Brazil, muzik menjadi lebih terkenal dengan suara Celly Campello, dengan judul "Biquini de Bolinha Amarelinha". Oleh itu, cetakan ini menjadi popular bukan sahaja dalam fesyen, tetapi juga muzik dan aksesori. Sebenarnya, bukan suatu kebetulan bahawa ia disukai oleh semua generasi, termasuk yang sekarang.

Sebenarnya, poa kini telah kembali sedikit lebih menarik dan moden. Perlu disebutkan bahawa dia bahkan tampil di catwalk Fashion Weeks, dalam gaya jalanan dan penampilan para tren di seluruh dunia. Artinya, itu benar-benar cetakan yang sesuai dengan semua selera dan gaya.

Poá hari ini

Pertama sekali, adalah mustahak untuk mengetengahkan bahawa poá, muncul pada masa kini dengan cara yang lebih moden, tetapi tanpa meninggalkan yang tradisional. Sehingga hari ini, anda tidak hanya dapat menemui titik polka hitam dan putih. Seperti juga terdapat pada musim panas yang lebih berwarna, seperti oren dan merah jambu.

Secara umum, cetakan ini sesuai untuk mereka yang menyukai pakaian klasik dan menyeronokkan pada masa yang sama. Yang terpenting, bagi mereka yang berminat dengan corak ini, kami mengesyorkan agar anda membuat kombinasi tanpa berlebihan dan yang saling masuk akal.

Contohnya, pakai gaun polka dot. Atau, satu bahagian dengan cetakan. Contohnya, blaus, dengan skirt panjang dengan rompi. Di samping itu, anda boleh memilih cetakan polka dot hanya dengan perincian pakaian. Seperti dalam seluar dalam atau kasut lutsinar.

Idea lain, yang merupakan trend super untuk musim panas, adalah blaus gypsy dengan cetakan polka dot. Pada dasarnya, ideanya adalah untuk menggabungkan cetakan dengan kepingan yang lebih moden. Seperti seluar, skirt midi yang dipangkas. Atau juga dalam blazer yang besar. Lagipun, yang penting anda berasa selesa dan bergaya pada masa yang sama.

Meninggalkan tradisional

Sekiranya anda ingin meninggalkan yang tradisional, kami mengesyorkan agar anda menggunakan titik polka dengan nada yang lebih berwarna. Atau, gunakan cetakan dengan campuran warna. Contohnya, biru dengan putih, kuning air dengan kuning, atau sekata, habuk emas. Pada dasarnya, tujuannya adalah untuk menjadikan penampilan lebih berwarna daripada pada masa lalu.

Petua lain untuk keluar dari tradisional, adalah memilih cetakan dengan bola yang lebih besar. Maksudnya, cari cetakan bola sederhana atau besar. Perlu disebutkan bahawa terdapat banyak penampilan bergaya dengan cetakan ini. Akhirnya, petua terakhir adalah mencampurkan habuk dengan corak lain.

Secara umum, pantang larang yang anda tidak boleh mencampurkan cetakan, pernah ada di masa lalu. Pada masa kini, banyak fashionista cuba meletakkan campuran cetakan dalam rupa yang sama. Namun, kerana ia eksotik, tidak semua orang menyukai campuran ini.

Yang paling penting, jika anda berminat, perkara pertama yang perlu anda ketahui sebelum membuat campuran cetakan, adalah mengetahui cara menyelaraskannya antara satu sama lain. Maksudnya, cubalah mengikutinya dalam carta warna yang sama, atau dengan garis linier yang sama. Secara umum, titik polka bercampur dengan baik dengan cetakan bunga, jalur, kotak-kotak dan juga corak grafik.

Menggilap aksesori

Selain pakaian dengan titik polka, kita juga dapat menyoroti alam semesta aksesori yang ada dengan corak ini. Contohnya, beg, gelang, anting-anting, kalung dan juga cermin mata hitam. Pada asasnya, aksesori ini banyak digunakan untuk meningkatkan penampilan yang lebih asas dan kasual. Seperti seluar jeans yang terkenal, dengan kemeja butang.

Atau, anda boleh berani sedikit lagi. Sebagai contoh, anda boleh menggunakan beg debu berwarna yang bersemangat itu, bersama dengan penampilan putih anda. Rupa ini dapat dipadankan dengan sempurna pada musim panas. Lagipun, ia ringan, segar dan selesa untuk hari-hari yang lebih panas.

Dan tentu saja, jika anda ingin sedikit lebih berhati-hati dengan pakaian anda, anda boleh memilih cermin mata hitam polka dot. Bahkan terdapat versi yang sangat comel, dengan bentuk anak kucing. Jadi tidak ada alasan untuk tidak menggunakan serbuk, ada?

+ Foto untuk anda mendapat inspirasi

Bagaimanapun, apa pendapat anda tentang artikel kami mengenai titik polka? Adakah anda ingin mengetahui tentang asal usulnya?

Sekarang mari lihat artikel lain dari Kawasan Wanita: Gaya universal - Mana dan yang sesuai dengan anda?

Sumber: Retro Universe, Marie Claire Magazine, Orang murni

Gambar pilihan: Cordeirópolis